Tony Wenas Dirut PT Freeport Indonesia Tak Terima Disebut Merampok Kekayaan Alam Papua

Editor Nj

Papua, TIMIKA46 Dilihat

MEDIA MATARAKYATNEWS || Timika – Papua, 14/5/2024 – Tidak terima PT Freeport Indonesia disebut perompak oleh sebagian orang, Tony Wenas mengaku siap berdiskusi dengan siapapun terkait hal itu.

Tony Wenas adalah Direktur Utama PT Freeport Indonesia yang menjabat kurang lebih selama 6 tahun, terhitung dari 2018 hingga saat ini.

Sementara itu, PT Freeport Indonesia yang dipimpin oleh Tony Wenas berlokasi di wilayah Timika Papua dan mulai beroperasi sejak tahun 1967 silam

Pria kelahiran 1962 itu menghadirkan teknologi-teknologi yang canggih dan mutahir sehingga proses penambangan menjadi cukup mudah untuk dilakukan.

PT Freeport Indonesia sendiri per November 2023 lalu mampu menghasilkan 1,6 miliar pon tembaga dan emas 1,9 juta ons. Maka tidak heran jika perusahaan ini merupakan salah satu perusahaan tambang terbesar di dunia. Namun, di samping keberhasilan PT Freeport Indonesia dalam menguras tambang di wilayah Timika, masih banyak masyarakat Indonesia yang diduga menilai perusahaan ini merampas kekayaan alam yang ada di bumi Cenderawasih.

Hal itu bukan tanpa alasan, masih ada masyarakat yang menilai bahwa hasil dari penambangan emas di wilayah timur Indonesia itu dibawa langsung ke Amerika Serikat. Dengan kata lain, pengolahan biji emas, perak dan tembaga yang dihasilkan dari wilayah tersebut banyak yang menduga tidak diolah di Indonesia, melainkan Amerika Serikat.

Menyikapi hal itu, Tony Wenas membantah secara terang-terangan terkait isu yang beredar di masyarakat tersebut bahwa PT Freeport Indonesia mengeruk kekayaan Papua. “Saya bersedia untuk ngobrol sama siapa saja, soal apa saja mengenai Freeport dan saya akan sangat terbuka, saya bisa menyampaikan semua data-datanya,” kata Tony Wenas dikutip Hops.ID dari kanal YouTube @dreamdotcoid pada Minggu, 12 Mei 2024.

Tony juga mengungkapkan bahwa tidak sedikit yang mengatakan bahwa pihaknya tidak mengetahui apa yang diangkut dan dikirim ke Amerika Serikat

Ada yang bilang wah selama ini Freeport tidak tahu apa yang diangkut gitu ke Amerika. Kita konsentrat kita gak pernah dikirim ke Amerika seumur hidup gak pernah karena jauh sekali,” ungkap Tony Wenas. Padahal menurutnya, semua itu sudah melalui pemeriksaan yang begitu ketat, termasuk melibatkan pihak Bea Cukai.

Di Amerika banyak itu tembaga, setiap kali pengecekan itu ada Bea Cukai yang memeriksa semuanya isinya berapa volumenya dan dilaporkan ke dinas SDM di daerah, semua tercatat,” ucap Dirut PT Freeport Indonesia itu.

Kesal dengan isu yang beredar di masyarakat, Tony Wenas mengatakan bahwa PT Freeport Indonesia bukan perompak yang mencuri kekayaan alam milik Papua, mereka hanya mengolah dan menjadikan suatu hal yang bermanfaat. Kita tidak terima disebut merampok kekayaan Papua. pungkas Tony”.

RED-MATARAKYATNEWS

Nj

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *